Pelatihan SDM untuk UKM dan Korporat | bersama Jumadi Subur, CPHR (Pakar SDM) | Hub. 0815 1321 2579

Melayani konsultasi dan pelatihan | Manajemen SDM untuk UKM | Excellent Service | Management Development Program | Hello Career for Fresh Graduate | Persiapan Pensiun (Ready to Retire) | Hub. 0815 1321 2579 |

Senin, 30 Maret 2015

Financial Awarness, pahami keadaan keuangan perusahaan

Tidak semua karyawan memahami situasi keuangan perusahaannya. Dan adalah sebuah keistimewaan ketika kita memahami bagaimana bisnis perusahaan berjalan, darimana uang perusahaan didapatkan, bagaimana digunakan, berapa keuantungan, berapa aset perusahaan, berapa modal yang dimiliki dan untuk siapa keuntungan perusahaan itu dibagikan.

Hal yang paling penting diketahui adalah mulai dari ujung perusahaan, stakeholders, kemudian memahami darimana datangnya uang, bagaimana situasi pasar, bagaimana uang digunakan untuk operasional perusahaan, berapa keuntungan kotor dan berapa laba atau keuntungan bersih yang didapatkan.

Secara sederhana, keuangan perusahaan dapat kita pahami sebagai berikut:
1. Siapa saja stakeholder perusahaan, apa yang mereka harapkan dari perusahaan ini?
  • Shareholders, pemegang saham, berkepentingan mendapatkan deviden yang besar sehingga uang yang diinvestasikan membawa untung. 
  • Karyawan, selain gaji yang sudah diterima, mereka ingin tambahan bonus, insentif, tunjangan prestasi dan kesejahteraan yang semakin meningkat
  • Community, atau pihak-pihak lain selain pemegang saham dan karyawan yang memiliki kepentingan dengan perusahaan, disini ada pemerintah yang menginginkan pajak (jika pemerintah sekaligus juga pemegang saham, juga ingin deviden), mitra perusahaan, vendor, distributor, pengecer dan seterusnya.
Masing-masing stakehoders memiliki kepentingan yang berbeda dan semuanya bermuara pada berhasil tidaknya perusahaan mendapatkan keuntungan.

2. Darimana uang perusahaan dihasilkan?

Disini kita bisa memahami, darimana perusahaan mendapatkan pemasukan uang. Misalkan Anda bekerja di perusahaan telekomunikasi, berarti perusahaan mendapatkan pemasukan dari biaya langganan, pemakaian telepon, pemakaian data dan sumber penghasilan lainnya. Jika perusahaan di bidang retail atau consumer good berarti pendapaan perusahaan dihasilkan dari penjualan barang sebanyak-banyaknya. Begitu seterusnya.

3. Bagaimana situasi pasar dan kompetisi dalam industri/bisnis perusahaan?

Pahami bagaimana pasar di industri yang dijalani perusahaan, siapa pesaing (kompetitor) Anda dan berapa marketshare produk Anda di pasar? Berapa laba perusahaan Anda dibanding kompetitor?

4. Berapa revenue (pendapatan yang dihasilkan perusahan) dalam periode tertentu, dan untuk apa uang itu digunakan?

5. Apa faktor yang mempengaruhi laba bersih (net income)?

6. Berapa net income yang didapatkan, dan digunakan untuk apa saja?

7. Bagaimana cashflow perusahaan dan bagaimana investasi dilakukan?



Contoh:

Misalnya perusahaan A, bergerak di bidang penjualan perangkat komputer, training dan sertifkasi.
  • Mendapatkan hasil penjualan produk dan jasanya senilai 100.
  • Biaya personil 6
  • Biaya yang dibayarkan ke pemerintah 8
  • Biaya pemasaran 5
  • Biaya operasional layanan (Cost of Service) 20
  • Biaya lain-lain 5
Kewajiban-kewajiban
  • Bunga hutang yang harus dibayarkan 5
  • Depresiasi dan Amortisasi 20
  • Biaya Pajak 2
Maka dapat dihitung Laba Kotor (EBITDA – Earning Before Interest, Taxes, Depretiation & Amortization) perusahaan adalah:

Laba Kotor = Penghasilan – Biaya Operasional
                   = 100 – (6+8+5+20+5)
                   = 56

Laba Bersih = EBITDA – Kewajiban
                    = 56 – (5+20+2)
                    = 29

Inilah keuntungan bersih perusahaan, yang akan dinikmati oleh para stakeholder, membayar deviden kepada pemegang saham, meningkatkan kesejahteraan karyawan dan pihak-pihak yang berkepentingan terhadap perusahaan

Jika sudah memahami situasi keuangan perusahaan, Anda akan lebih bisa kreatif dalam bekerja. Dan dengan demikian akan mulai berpikir, bagaimana dengan sumber daya yang ada, bisa menghasilkan output yang optimal?