Pelatihan SDM untuk UKM dan Korporat | bersama Jumadi Subur, CPHR (Pakar SDM) | Hub. 0815 1321 2579

Melayani konsultasi dan pelatihan | Manajemen SDM untuk UKM | Excellent Service | Management Development Program | Hello Career for Fresh Graduate | Persiapan Pensiun (Ready to Retire) | Hub. 0815 1321 2579 |

Rabu, 13 Desember 2017

Membangun Spiritualitas dalam Bekerja

Setiap orang ingin bahagia. Namun nilai kebahagiaan diakui setiap orang bukan hanya karena materi semata. Itu hanya sebagian dari kebahagiaan. Jika kita tanya setiap orang apakah dengan tingginya gaji dan banyaknya harta ia bahagia, mungkin itu hanya sebagian kecil saja. Sebaliknya jika kita tanya kebahagiaan yang hakiki akan terkait erat dengan kepuasan batin, ketenangan hati, interaksi sosial yang harmonis, rasa syukur, aktualisasi diri dan yang paling puncak adalah ‘kerinduan akan ketuhanan’ yaitu keinginan setiap manusia untuk damai di akhir hayatnya bersama sang Pencipta.

Capaian materi (rational-goal) adalah sebagian dari tujuan manusia bekerja. Karena dengan capaian inilah akan teraktualisasi pemenuhan kebutuhan hidup. Dengannya kita memiliki tempat tinggal, kendaraan dan standar kehidupan lainnya. 


Motif. Inilah yang menjadi pembeda. Bagaimana memposisikan materi dalam kedudukan yang sewajarnya. Setinggi gunung emas yang dimiliki belum cukup banyak namun segenggam beras bisa jadi cukup bermakna. Kepemilikan harta untuk menambah kesempatan untuk beramal shalih. Biarkan harta ada di tangan tapi tidak di hati.

Inilah konsep zuhud, qanaah dan kehidupan seimbang dalam ajaran agama. Mencapai derajat lebih tinggi dengan menempatkan tujuan pada yang semestinya.



Capaian ruhani (irrational-goal) lebih kepada nilai-nilai hakiki sebagai tujuan bermuamalah (bisnis). Mengharap pahala dan balasan dari Allah, keberkahan hidup, kasih sayang sesama, persahabatan. Orang-orang yang berdagang dan ia jujur balasannya syurga. Menjalin silatirahim. Membangun network mendapatkan limpahan rejeki dan kasih sayang sesama.

Karena itu membangkitkan spiritualitas dapat dilakukan dengan mengubah motivasi hidup kita. Mengalihkan keinginan dari low-motive berupa materi, sensualitas, kekuatan dan gengsi menjadi motif yang lebih tinggi atau meta-motive, meskipun ia tak kentara, tapi lebih matang, lebih sehat, lebih beradab dan lebih utama.

Motif ini adalah keinginan akan kebenaran dan keadilan, kebaikan dan berbuat baik demi orang lain, keindahan beribadah dalam nilai-nilai Ketuhanan atau yang oleh Plato diringkas sebagai hal yang baik, hal yang benar dan hal yang indah.

Untuk membangun nilai-nilai spiritualitas dalam bekerja, dapat dimulai dengan mengembangkan prinsip-prinsip Spirituality of Busisiness (Muhammad Abdul Gani), beberapa diantaranya adalah:
1.      Menjadikan Tuhan Sebagai Stake-holder
2.      Meneguhkan Nilai dan Komitmen
3.      Semangat Pengorbanan
4.      Memisahkan yang Haq dan yang Bathil
5.      Profesi sebagai Ibadah
6.      Tawazun (keseimbangan)

7.      Bermanfaat bagi Sesama